Google+ Badge

Tuesday, September 29, 2015

Hikmah Sebuah Aduan

Sebahagian kisah dari buku "Aku, Dia dan Rezeki"

.

Pelanggan yang membatalkan pesanan di saat akhir adalah suatu yang memang mendukacitakan.

Sepanjang saya menjalankan bisnes menjual dadih. Saya pernah dikecewakan sebanyak 3 kali.

Bukan sedikit pesanan yang dibuat. Melebihi 300 bekas. Bukan sedikit modal terpaksa dikeluarkan.

Memang kecewa yang teramat sangat. Modal pun tak pulang. Rugi sudah pasti !

Satu ketika. Seorang pelanggan membuat pesanan dadih sebanyak 300 cawan.

Sehari sebelum menghantar dadih. Saya hubungi pelanggan itu namun tidak dijawab. Sms pun tidak dibalas.

Saya sudah merasa tidak senang hati kerana bayaran belum dibuat.

Hinggalah hari dimana saya perlu menghantar dadih itu. Masih tiada jawapan daripada pelanggan.

Saya sudah tidak keruan. Tidak tahu apa yang hendak dibuat.

Sesudah melaksanakan solat sunat Dhuha. Saya mengadu kepada Allah, nasib yang menimpa.

Usai solat. Saya nekad untuk sedekah sahaja dadih itu kepada sebuah madrasah tahfiz yang terletak tidak jauh dari rumah.

Saya isikan kesemua dadih ke dalam Kancil kesayangan saya.

Terus menuju ke madrasah. Dari jauh kelihatan beberapa khemah didirikan.

Sebaik tiba. Mudir yang sedang bersembang dengan ibu bapa pelajar terus menerpa saya.

"Ya Allah, saudara. Saya tengah susah hati fikir nak dapatkan juadah untuk program petang ini. Katering saat akhir maklumkan tak dapat buat. Saudara ada dadih tak untuk ganti kuih-muih?"

Saya ternganga.

Namun saya jelaskan yang saya telah berniat untuk sedekah saja dadih yang ada.

"Tak apa, niat saudara insyaAllah Allah terima, tapi saya juga telah berniat, kalau ada siapa yang boleh tolong sediakan juadah petang ini, saya niat untuk bagi hadiah, nak bagi sedekah." Ustaz menjelaskan hajatnya.

Dadih diserahkan. Dan saya mendapat bayaran yang lebih dari sepatutnya.

Selesai.

.
Petang itu, kami telah merancang untuk pergi kenduri sahabat. Setelah semuanya bersiap, kami terus bertolak.

Di pertengahan jalan. Barulah kami sedar, 2 orang anak kami yang masih kecil, hanya memakai selipar jepun.

Isteri saya naik berang. Saya tidak bercakap apa-apa. Hanya memberi tumpuan kepada pemanduan.

Sebaik tiba di rumah pengantin. Kami semua serba-salah. Kawasan jalan hendak ke rumah pengantin digenangi air. Berlopak. Walapun pihak tuan rumah telah meletakkan kayu dan batu. Namun, air tetap melimpah.

Beberapa orang tetamu yang baru hadir dan ada yang menghala untuk pulang, semuanya terpaksa membuka kasut masing-masing, bimbang tenggelam dalam air lopak dan berselut.

Dua orang anak saya terus berjalan dengan selipar jepun yang dipakai.

Sebaik menikmati juadah. Kami terus memohon diri untuk pulang. Sahabat saya meminta saya untuk tunggu sebentar.

Rupanya dia telah membungkus makanan dan lauk-pauk kenduri.

Memang banyak.

Rupanya, disebabkan hujan lebat dan banyak tempat ada majlis kenduri, maka majlis kenduri sahabat saya kurang tetamu yang hadir.

Maka, banyak lagi makanan yang berbaki.

Saya pulang dengan seribu kesyukuran. Dan segala hikmah yang diperolehi.

Kita merancang tetapi Allah merancang yang terbaik untuk hamba NYA.

#Buku Aku, Dia & Rezeki.
.

Nor Fahidayu Masran
Whatsapp 0162853148